by

Bentrok di Pulau Haruku, Kapolda Maluku Minta Semua Pihak Sikapi Tahan Diri

-Polri-79 views

Bhayangkaramagazine.com – Maluku. Kapolda Maluku Irjen. Pol. Drs. Lotharia Latif, S.H., M.Hum., mengatakan, saat ini pemerintah sedang berupaya melakukan rekonsiliasi damai dan rehabilitasi pascakonflik Pelauw-Kariuw, Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah, beberapa waktu lalu.

“Kami minta semua pihak bisa menahan diri dan sudahi statemen-statemen (pernyataan) yang provokatif. Mari kita semua fokus untuk rekonsiliasi damai di sana,” jelas Kapolda Maluku di Kota Ambon, Provinsi Ambon, Jumat (11/2/22).

Kapolda Maluku menyatakan, semua persoalan besar dapat diselesaikan segera jika semua pihak mampu menghadapinya dengan pikiran tenang dan berhati dingin. “Untuk proses hukum, pasti akan kita lakukan, dan saat ini sedang berjalan,” jelas mantan Kapolda NTT tersebut.

Kapolda Maluku mengajak semua pihak agar bisa menahan diri dan hentikan pernyataan-pernyataan sepihak yang justru akan merenggangkan upaya perdamaian saat ini. “Sampai kapan akan terus bertikai, sementara daerah-daerah lain sudah maju membangun daerahnya, meningkatkan ekonomi kerakyatan dan kesejahteraan hidup rakyat dan generasi anak cucu mendatang,” jelasnya mengingatkan.

Kapolda Maluku menjelaskan, sehari pasca konflik, ia bersama Forkopimda Maluku sudah menemui warga Pelauw, maupun Kariu di Aboru. Mereka pun sudah sepakat untuk berdamai, dengan berbagai persyaratan yang kini sedang dalam proses. “Pihak-pihak yang berkonflik sudah sepakat damai, ini malah orang-orang di luar pihak terkait yang malah membuat masalah baru,” jelasnya.

Kapolda Maluku berharap, persoalan yang kini sedang ditangani pemerintah seperti rekonsiliasi, rehabilitasi dan relokasi warga Kariuw maupun pihak kepolisian dari sisi penegakan hukum, dapat segera diselesaikan. Adapun dalam bentrok antar warga yang terjadi pada Januari 2022, menewaskan tiga orang.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.